Penyebab Maraknya Begal Di Medan

Medan | SNN – Ketua Fraksi Demokrat DPRD Medan, Herri Zulkarnain Hutajulu menilai maraknya aksi begal yang terjadi diMedan disebabkan kesejahteraan masyarakat yang masih kurang baik dan minim akses pekerjaan bagi warga Medan.

“Maraknya pelaku begal merupakan imbas masih kurang perhatian pemerintah dan pimpinan daerah dalam mendorong penyediaan lapangan pekerjaan bagi warganya,” ujarnya kepada wartawan di Medan, Senin ( 09-10-2017).

Herri menyebut, Maraknya aksi begal di Medan tidak bisa dipisahkan dari tanggung jawab pemerintah kota ( Pemko) Medan dalam menyejahterakan masyarakatnya.

” Himpitan ekonomi yang begitu tinggi serta hasrat pemenuhan kebutuhan mendesak yang tidak didukung lapangan pekerjaan terbatas dan tingkat keimanan pelaku juga kurang, maka jalan pintas yang salah di tempuh menjadi begal, ” katanya.

Karena itu menurut Herri, peran dari setiap stakeholder khususnya di lingkungan Pemko Medan dirasa penting. Tak hanya penguatan sektor ekonomi kata anggota Komisi A itu penanaman nilai dan budi pekerti, pendidikan agama dan pembentukan karakter bagi pemuda pun harus lebih ditingkatkan

“Kemudian pemerintah juga harus meningkatkan pembinaan dan pengawasan kepada masyarakat khususnya pemuda agar tidak terjerumus pada perbuatan yang terlarang,” tuturnya.

” Kita maunya tim anti begal yang telah dibentuk oleh kepolisian agar bekerja maksimal dengan melakukan patroli patroli rutin di seluruh kawasan di Medan yang rawan begal. Jangan, pos pos polisi yang ada tidak ada aparat polisinya, ” pintanya. (toorng/zul)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *