Kelurahan Sei Agul Masuk 6 Besar Penilaian PAAR-CKS Tingkat Nasional

Advertisement

Kelurahan Sei Agul Masuk 6 Besar Penilaian PAAR-CKS Tingkat Nasional

Senin, 17 Juni 2019

Medan | SNN - Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) sebagai unsur pembangunan bangsa memiliki misi mulia dalam memberi dukungan terhadap peningkatan kualitas hidup keluarga dengan mengutamakan sumber daya manusia sejak bayi dalam kandungan, hingga tumbuh dan berkembang menjadi balita, remaja sampai lanjut usia.

Hal ini disampaikan Wakil Wali Kota Medan Ir Akhyar Nasution MSi saat menghadiri Lomba Pola Asuh Anak & Remaja dengan cinta & kasih sayang (PAAR-CKS) Tingkat Nasional dalam rangka Hari Kesatuan Gerak PKK Tahun 2019 di Gedung Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Kota Medan Jalan Rotan, Senin (17-06-2019).

"Para kader dan penggerak PKK beserta jajarannya harus memadukan gerak langkah dalam menjalankan program-program pemberdayaan masyarakat khususnya kesepuluh program pokok PKK," kata Akhyar.

Dalam hal ini Kelurahan Sei Agul Kecamatan Medan Barat telah banyak memberikan contoh yang baik terhadap pelaksanaan pola asuh anak dan remaja yang baik, yang dilakukan melalui simulasi maupun sosialisasi, ungkap Akhyar.

Sebelumnya, Wakil Ketua I TP PKK Kota Medan Hj Nurul Khairani Akhyar menjelaskan bahwa pembinaan anak dan remaja saat ini harus benar-benar dilakukan sebaik mungkin, terlebih di era globalisasi, arus teknologi dan informasi yang masuk tidak dapat terbendung lagi. Banyak anak-anak dan remaja mulai memahami perkembangan teknologi tersebut, contohnya saja seperti penggunaan media sosial.

"Media sosial tidak saja hanya digunakan untuk berkomunikasi, namun juga dalam menimba bebagai informasi, termasuk ilmu pendidikan di sekolah. Tetapi di sisi lain, jika kita tidak bijak dan berhati-hati dalam penggunaan media sosial akan membawa dampak lunturnya moral, terutama bagi kalangan anak-anak dan remaja," jelas Nurul.

Ketua Tim Verifikasi Lapangan PAAR-CKS Dra Hj Hernawati juga mengatakan kegiatan lomba ini telah diselenggarakan tiap tahunnya dan ternyata mendapatkan respon positif oleh warga bahkan mendapatkan antusias dari warga yang cukup besar. Hal ini dapat dilihat dari cara masyarakat menanggapi perlombaan ini dengan sungguh-sungguh agar dapat menjadi pemenang.

“Kegiatan yang diselenggarakan setiap tahunnya ini mendapatkan respon yang positif ini dari warga dan dapat membawa pengaruh baik serta nilai positif dalam pemberdayaan keluarga dan masyarakat secara keseluruhan,” kata Hernawati.

Hernawati menyebutkan bahwa mulai dari tahun 2019 ini akan ada 6 daerah yang masuk nominasi di tiap kategori lomba serta meningkatkan kualitas penilaian yang ideal dan objektif. “Di tahun 2019 ini nantinya akan ada 6 daerah yang masuk nominasi ditiap-tiap kategorinya,” sebutnya.(torong/fit)