Pemko Tebing Tinggi Menaikkan restribusi Parkir - SNN | Suara Nasional News

Hot


Senin, 03 September 2018

Pemko Tebing Tinggi Menaikkan restribusi Parkir

Tebing Tinggi | SNN - Pemerintah Kota Tebing Tinggi menaikkan tarif retribusi parkir melalui Perda Nomor 1 tahun 2018 tentang perubahan atas Perda Nomor 6 tahun 2011 tentang Retribusi Daerah, Retribusi Pelayanan Parkir Tepi Jalan Umum. Kenaikan tarif retribusi parkir tersebut sebenarnya mulai diberlakukan sejak awal Agustus 2018 lalu

Walikota Tebing Tinggi H Umar Zunaidi Hasibuan melalui Kabag Humas PP Pemko H Abdul Halim Purba kepada wartawan, Senin (03-09-2018) menjelaskan bahwa kenaikan tariff retribusi parkir tersebut untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Pemko Tebing Tinggi, tariff retribusi parkir tersebut masih lebih rendah dari daerah-daerah lain di Sumatera Utara.

Untuk kendaraan bermotor roda dua dikenakan biaya parkir Rp 1.000/sekali parkir (sebelumnya Rp 500), sedangkan roda empat Rp 2.000/sekali parkir (sebelumnya Rp 1.000), dan kendaraan bermotor roda enam keatas Rp 6.500/sekali parkir (sebelumnya Rp 5.000).

Sedangkan retribusi pelayanan parkir tepi jalan umum khusus jalan tertentu (Jalan Sudirman, Jalan Ahmad Yani, Jalan KF Tandean dan Jalan Suprapto) kendaraan bermotor roda dua Rp 1.000/sekali parker, roda empat Rp 3.000/sekali parkir, sedangkan kendaraaan bermotor roda enam keatas dikenakan tarif parkir sebesar Rp 10.000/sekali parkir.

Terkait tarif retribusi parkir ‘khusus jalan tertentu’ yang merupakan jalan lintas dan kawasan sibuk di inti kota (Jalan Sudirman, Jalan Ahmad Yani, Jalan KF Tandean dan Jalan Suprapto), Kadis Perhubungan H Syafrin Efendi Harahap menjelaskan bahwa perbedaan tariff parkir (lebih tinggi) tersebut diharapkan agar lalulintas disana bisa berjalan lancar.

Safrin juga menyampaikan bahwa kenaikan tarif retribusi parkir tersebut akan diimbangi dengan peningkatan pelayanan yang ada di semua tempat yang ada di Tebing Tinggi. Dengan adanya kenaikan tarif ini, diharapkan ke depan segala fasilitas di kota Tebing Tinggi juga bisa ditingkatkan, katanya.

Selain kenaikan tariff retribusi parkir, Perda Nomor 1 tahun 2018 tentang perubahan atas Perda Nomor 6 tahun 2011 tentang Retribusi Daerah tersebut juga mengatur tentang kenaikan tarif retribusi pelayanan kesehatan, retribusi pelayanan persampahan/kebersihan, retribusi pelayanan pasar.(fit)