Bupati Nias:3T Ini Dapat Diatasi Dengan Pembangunan Infrastruktur - SNN | Suara Nasional News

Hot


Senin, 05 Februari 2018

Bupati Nias:3T Ini Dapat Diatasi Dengan Pembangunan Infrastruktur

Nias | SNN - Rombongan Komite I Dewan Perwakilan Daerah (DPD RI) tiba di Pulau Nias. Kunjungan ini terkait inventarisasi materi penyusunan RUU tentang Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal. Setibanya di Bandara Binaka Gunungsitoli, sekira pukul 11.00 WIB rombongan disambut para Kepala Daerah se-Kepulauan Nias beserta unsur Forkopimda. Selanjutnya pertemuan digelar di lantai III Kantor Bupati Nias, Jalan Plud Binaka, Gunungsitoli Selatan.Sumatera Utara,Senin (05-02-2018).

Ketua Komite I DPD RI H Akhmad Moqowam mengatakan, kedatangan timnya ke Kepulauan Nias untuk mendapatkan informasi menyeluruh terkait inventarisasi materi penyusunan Rancangan Undang Undang (RUU) tentang Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal. Dimana Ada 122 Kabupaten di seluruh Indonesia yang sudah ditetapkan sebagai daerah tertinggal.

Di Kepulauan Nias ini ada 4 daerah; Kabupaten Nias, Kabupaten Nias Selatan, Kabupaten Nias Barat dan Kabupaten Nias Utara. Kita mendatangi daerah dimaksud, dalam hal persiapan stimulasi agar pemerataan pembangunan dipercepat secara merata di seluruh wilayah Indonesia ucapnya.

Sementara Bupati Nias Drs Sokhiatulo Laoli, MM memaparkan kondisi Kepulauan Nias saat ini yang sudah memiliki 4 kabupaten dan 1 kota.

Keempatnya masing-masing, Kabupaten Nias, Kabupaten Nias Selatan, Kabupaten Nias Barat, Kabupaten Nias Utara dan Kota Gunungsitoli. Kepulauan Nias jauh tertinggal dibanding daerah lain di Sumatera Utara. Baik dari segi infrastruktur, pendidikan, sumber daya manusia (SDM) maupun bidang pembangunan lainnya. Pada dasarnya tujuan dimekarkan satu DOB ini agar keluar dari permasalahan yang disebut 3T atau Tertinggal, Terisolir dan Terluar. Namun hingga kini belum terwujud,” katanya.

Menurut Sokhiatulo, 3T ini dapat diatasi dengan pembangunan infrastruktur yang memadai. Seperti pembangunan pelabuhan laut dan bandara. Sebab, Bandara Binaka hingga saat ini hanya dapat didarati pesawat ukuran kecil jenis ATR. Kemudian pendidikan, dan kesehatan juga masih tertinggal.

Semua terkendala potensi SDM. Universitas Negeri dinilai perlu dibangun di Kepulauan Nias. Perguruan tinggi yang ada di Kepualauan Nias sangat terbatas. Sehingga masyarakat hanya sedikit yang dapat menguliahkan anaknya. Sementara untuk kuliah di luar Pulau Nias biayanya mahal  ujarnya. (Wardi/torong)